20 Oktober 2009

Love Him If You Dare! (Catatan Harian Perjalanan Cakung–Tebet)


Seperti biasanya, pagi ini Jakarta terlihat pengab dan sesak. Jam sudah menunjukkan pukul 7.25, tinggal 35 menit lagi waktu yang gue punya menuju kampus gue yang terletak di kawasan Depok. Gue sendiri masih berada di deket Stasiun Cakung, masih jauh banget untuk menuju Depok (masih butuh sekitar satu jam-an untuk kesana), tapi toh itu nggak ngebuat gue buru-buru ngejar waktu dengan berlarian kayak waria lagi dikejar tamtrib. Gue jalan dengan tenangnya dan dengan penuh rasa percaya diri. Kebetulan nih, dosen gue yang satu ini baik hatinya. Dia dosen mata kuliah yang sukses membuat gue hampir memutuskan untuk terjun bebas dari lantai 10 Gedung Engineering Center, yaitu mata kuliah Calculus.

Biar kata waktunya sudah sangat tiris, gue malah menyempatkan diri jalan-jalan santai dengan kedua tangan dimasukkan ke dalam saku sambil ngelirik kanan-ngelirik kiri ngeliatin orang-orang yang pada kalang kabut berusaha ngejar kabut, eh, ngejar waktu maksudnya. Malah sangking santainya, gue nyempetin diri untuk duduk-duduk dulu di dekat salah satu kios HP, nenangin diri juga kaki lantaran habis jalan sejauh 55,5 meter.

Seperti matahari terbit dari timur ke barat, gue pun naik Metro Mini 52 Jurusan Pondok Kopi-Kp. Melayu… (Do you get the correlation between them? I don’t!) Gue duduk di bangku paling belakang deket jendela. Penumpangnya baru sedikit, berarti bakalan negetem lebih lama lagi, soalnya kalau belum penuh, nggak bakalan jalan neh bus. Pokoknya harus penuh dulu. Sepenuh kereta ekonomi kalau di jam-jam pulang kantor. Harus sampe ada yang gelantungan di pintu. Jadi, ngerti kan bagaimana menderitanya gue, udah nungguin bus ngetem lama, musti sesak-sesakan lagi.

Sembari menghabiskan waktu, gue ngedengerin lagu-lagu yang ada di playlist MP3 gue. Gue nggak sadar tiba-tiba gue ketiduran sendiri dan baru bangun ketika ada tangan kasar penuh bulu persis kayak tangan orang utan jatuh ke comberan colek gue.

“Mas…” ucap dia, sanggar. Sebenarnya nada suaranya nggak galak-galak amat, biasa aja, tapi mukanya yang nggak bersahabat. Walaupun lagi senyum, tetap aja sanggarnya nggak berkurang. Tuh muka masih kelihatan kayak lagi ngebentak.

Tangannya yang penuh duit receh itu digoyangkan, maksudnya minta ongkos gitu, tapi gue yang masih berada di ambang tipis antara sadar dan tidak malah ngira itu orang pengemis yang sedang minta sedekah. Begonya lagi, dengan gaya diplomatis, gue ulurkan telapak tangan kanan gue sambil berkata lirih, “Maaf.”

Tuh orang seketika marah disangka pengemis, padahal sebenarnya kalau pun gue sadar gue masih tetap bakal ngelakuin hal tadi soalnya setelah dilihat secara baik-baik, muka tuh orang jauh lebih mengenaskan bin memprihatinkan dibanding kakek-kakek tua penyakitan yang biasa ngesot di kereta ekonomi.

Gue cepet-cepet alihkan perhatian dia. Dengan gesit, gue keluarkan duit seribuan sebanyak dua lembar dan gue letakkan di atas tangan – yang gue sangka tangan orang utan kecebur comberan beneran – dia. Dia masih ngeliatin gue, gue – otomatis – ngeliatin pemandangan di luar. Masaka iya gue bales ngeliatin dia, mau nyelam ke tanah gue?

Pas gue lihat dia tiba-tiba ngetuk pintu dengan receh yang dia pegang, kemudian selesai orang-orang pada masuk, dia tereak ‘Tareeek!!!’, gue baru ngeh ternyata dia bukan orang utan kecebur comberan, tapi…

Orang utan yang nyamar jadi tukang kenek.

Nggak berapa lama, bus berhenti lagi, kali ini yang naik seorang cewek cantik berambut hitam kemerahan. Sang kenek tentu saja seketika berdecak penuh kagum melihat cewek itu. Gue juga terperanjat ngeliat cewek itu, tapi setidaknya tidak senorak si tukang kenek yang ngeliatin tuh cewek kayak orang belingsatan, pake ileran lagi dan dengan menjijikannya, dia sapu ilernya yang netes itu dengan tangannya yang berbulu itu.

Metro Mini 52 terkadang sepi kalau dah mau deket tujuan akhir, nah dari semua bangku kosong yang bertebaran di bus itu, gue nggak tahu kenapa tuh cewek lebih milih duduk di belakang di sebelah gue (walau jaraknya nggak deket-deket amat). Mungkin, biar cepet turunnya kali… atau mungkin karena ada gue (huehuehue99x).

Balik lagi ke si kenek.

Dia lagi asyik-asyiknya ngaca, mastiin kalau dia lagi mirip monyet, bukan orang utan. Kemudian dengan tanpa malu-malu kucing monyet, dia duduk di sebelah tuh cewek. Sebuah deheman dia bunyikan. Gue nggak ngerti maksudnya apa, tapi nggak lama kemudian gue paham, itu cara monyet jantan menarik perhatian monyet betina di saat musim kawin. Eh, mengingat sang cewek bukan monyet, berarti deheman itu pertanda kalau monyet jantan lagi narik perhatian manusia betina di saat musim… musim apa ya??? Musim duren dah!

“Anak kulihan dek?” tanyanya, sotoy sembari menunjuk ke arah tumpukan buku yang dibawa cewek itu.
Tuh cewek diam saja. Dia tahu banget kalau ada monyet, sebaiknya didiemin aja, daripada entar digong-gongin??? (lho?)

“Dimana?” tanya tukang kenek itu lagi, nggak peduli pertanyaan sebelumnya tidak dijawab.

Cewek itu menoleh, menyiratkan satu tautan alis mata dan sorot mata yang hendak berkata, ‘Do I know you?’

Tuh kenek sebodo amat dipandang seperti itu. Gue menyimpulkan sepertinya ini bukan kali pertama dia dipandang kayak itu…

Dan tentu saja cewek itu bukan cewek pertama yang memandanginya begitu…

“Oooo” mulutnya membentuk satu bulatan penuh, menampakkan jigong-jigong di dalam sana. Jigong-jigong itu terlihat sangat akur, mereka tampak begitu bahagia dan damai sentosa mendiami ‘gua belantara’ itu.

Mata kenek itu tertuju pada sebuah buku panduan yang berukuran lumayan besar. Kenek itu samar-samar melihat nama sebuah universitas tertulis di buku tersebut.

“Universitas Bumi Prasada,” gumamnya pelan, “Kenal Anton dong? Iya dong iya kan?”

Alis mata cewek itu beradu. “Anton siapa?” kali ini cewek itu buka suara. Terlihat sekali ia berusaha keras melawan bibirnya yang ogah membuka diri sangking takutnya sama makhluk berbulu selebat simpanse itu.

“Nggak ada ya?” wajahnya menciut malu. Tapi dia terlihat gembira banget, akhirnya cewek itu buka suara juga. Sekali lagi, gue menduga itulah jawaban pertama yang didengernya selama berpuluh-puluh tahun bertanya ke perawan, tapi nggak pernah ada yang ngejawab.

“Joko… Joko!?” bentaknya. Sebenarnya cara ngomong dia biasa aja, cuma rupa mukanya nggak bisa diajak kompromi, makanya tuh cewek kontan kotar-katir penuh ketakutan berusaha mencari perlindungan. Saat dia menoleh ke arah gue, gue kontan menggeleng. Sorry, gue bukan penjinak hewan liar bermuka abtsrak.

“Joko ada kan?” tanyanya, antusias. Tuh cewek semakin ketakutan saja. Ia lantas menelungkupkan dadanya dengan kedua tangannya seraya berkata ‘Jangan… jangan apa-apakan saya!’ melalui sorotan mata.

“Nggak ada ya?” ucap cowok itu, mengartikan pandangan penuh ketakutan itu sebagai jawaban ‘tidak’.

“Asep? Asep?” tanyanya, kali ini dengan muka lebih sanggar lagi dengan telunjuk kanan yang terulur lurus ke arah cewek itu.

‘Tidak! Tidak! Jangan sayaaaa!!!’ cewek itu menjerit dalam hati. ‘Ah, ibu-ibu itu saja! Dia saja!’

“Gak ada juga ya,” tuh kenek terdiam sesaat. Ia berusaha mengingat sebuah nama lagi, “Ah!” sentaknya, menampakan sebuah ekspresi yang sangat mengerikan, membuat cewek itu hampir pingsan sangking seramnya.

“Chebong? Chebong kenal kagak neng? Dia kenalan gua! Sama-sama Jakmania!” serunya, menampakan sebuah lototan mata mengerikan dan ekspresi muka menyeramkan.

Tiba-tiba, kenek itu memandangi cewek di sebelahnya itu lekat-lekat. Begitu lekat. Mata itu makin lama makin dekat. Makin dekat. Dekat…

Cewek itu tercekat! Nafasnya naik-turun tidak beraturan. Ia tutup matanya rapat-rapat, tanpa menyisakan satu celah pun. Keringatnya bercucuran, mengalir deras dari ujung kepala. Mulutnya tampak komat-kamit, mungkin dia sedang memanjatkan sebuah doa anti setan.

“Neng nggak usah malu-malu tapi mau gitu lah!” sentaknya lagi, tanpa berpikir.

‘Bener banget! Gue emang malu-malu tapi mau MUNTAH!!!’ ketus cewek itu dalam hatinya. Walaupun gue bukan paranormal atau ahli membaca pikiran orang, tapi pasti kalimat itu lah yang sedang ada dalam pikirannya.

Cewek itu sadar bahwa tidak sepatutnya ia menjawab pertanyaan-pertanyaan kenek itu. Yang ada tuh kenek malah semakin ketagihan nanya-nanya. Mungkin sebaiknya dicuekin saja dengan begitu dia pasti bakalan diem karena nggak ditanggepin.

“Gua jadi ingat waktu kuliah dulu,” ucapnya, tiba-tiba dengan sorot mata menerawang ke atas, seperti sedang mengingat kembali masa lalunya dulu yang SEAKAN-AKAN dulunya adalah seorang anak kuliahan, padahal kelar SD rajin ikut tawuran, kalau nggak ya malak-malak pedagang bareng genk pasar di taman hiburan.

“Gua dulu sama persis kayak eneng, bawa-bawa buku tebel kayak gini,”

Sang eneng terdiam.

“Wah, gua dulu mahasiswa berprestasi. Penuh piagam, sertisikat, pokoknya hebat dah!” ucap dia, membanggakan diri. Gue hampir aja ketawa pas ngedenger dia ngomong ‘sertisikat’. Jadi semakin ragu gue, kayaknya nih orang nggak goblok… tapi IDIOT!

“Oiya neng, gua suka sama De Rok (maksudnya The Rock), neng suka nggak?” tanya dia, lagi.
Kali ini juga nggak dijawab. Si kenek bukannya nyadar kalau tuh cewek nyuekin dia karena ilfill, eh dia malah semakin beringas bertanya.

“Neng suka De Rok nggak? Hah? Hah?” tanya si kenek, sembari memajukan mukanya mendekati cewek disebelahnya itu.

Daripada ntar tuh muka tiba-tiba nemplok di muka dia, tuh cewek buru-buru menganggukkan kepalanya.

“Oh, suka,” ucap dia, puas, lalu memundurkan kepalanya yang sedikit lagi mengenai bibir tuh cewek.

“Ada albumnya?” tanyanya, lagi.

Tuh cewek buru-buru menggelengkan kepalanya sebelum tuh kenek majuin kepalanya lagi.

“Tapi nomor henpon ada dong?” tanya dia lagi, kali ini nggak cuma kepalanya doang yang dimajuin, tapi seluruh tubuhnya. Dengan tidak tahu malunya, dia merajuk ke arah tuh cewek, berusaha sedempet mungkin dengan tuh cewek.

Si cewek sudah tak kuat lagi harus mendera siksaan mata dan batin ini. Ia tak sanggup lagi harus berlama-lama disana. Cewek itu pun cepat-cepat bangkit berdiri dan kemudian buru-buru turun dari bus.

Sang kenek cuma bisa melongo ngeliatnya. ‘Belum diapa-apain kok’ gitu kali pikirnya. Dan di pikiran gue: ‘Yaelah mas, belum diapa-apain aja udah pergi sih masih mending, saya baru ngeliat muka mas aja dah berniat mau pergi, sayang aja dah bayar ongkos!’

Sang kenek tampak sedih. Gue jadi kesian juga ngeliatnya. Tapi tiba-tiba saja dia berteriak ‘Yeah!’ dengan mulut yang dibuka lebar, menampakkan sarang laba-laba yang ada di dalamnya alias jigong dengan mata berkobar-kobar. Gue pun batal ngesianin dia.

Esoknya, pada hari dan jam yang sama, seperti dugaan dia, tuh cewek nungguin di pinggir jalan lagi. Bus pun berhenti tepat di hadapan cewek itu. tuh cewek masuk kedalam setelah sebelumnya memastikan bahwa dia naik Metro Mini 52 yang tidak dijagai bekantan Kalimantan. Yakin bahwa nih bus aman-aman saja, dia pun naik ke dalam sembari mengeluskan dada dengan wajah penuh syukur kepada Tuhan.

Tapi naas… di saat dia duduk di bangku yang sama seperti kemarin, di belakang dan disebelah gue (cuma kali ini gue duduknya deket pintu, nggak deket kaca), dia lihat seorang makhluk berbulu bertampang bekantan berbadan orang utan menyeringai lebar kepadanya, menunjukkan giginya yang kuning dan gede-gede, segede kusen pintu.

AAAAAARRRRRRGGGGGGHHHHHHH!!!!!

Sang cewek hampir saja berteriak histeris. Dia bener-bener kaget dan nggak nyangka sama sekali ternyata dia salah masuk bus. Dari mukanya gue bisa ngeliat kalau tuh cewek ketakutan banget, lebih takut daripada ngeliat pocong secara langsung di kuburan tengah malam.

Gue melihat cewek itu dengan miris dan penuh iba. ‘Sabar ya…’ ucap gue lirih, melalui mata.

Lagi, tuh cewek terpaksa menerima duduk di sebelah tuh kenek. Sebenarnya dia pingin pindah tempat duduk, tapi sayang semuanya pada berpasangan. Nggak ada yang duduk sendiri. Percuma juga kan pindah ke tempat duduk yang kosong dua-duanya, tuh kenek pasti nyusul!

Tuh cewek tampak begitu sedih dan kalut. Dilihat dari air mukanya, sepertinya tuh cewek mengalami guncangan dan siksaan batin yang sangat berat. Ah, betapa tegarnya wanita itu…

Lagi, tuh kenek menceritakan kisah hidupnya semasa kuliah yang sempat tertunda kemarin. Sang cewek hanya bisa pasrah membiarkan suara mengerikan itu hinggap dan masuk ke dalam telinganya. Sesekali tuh cewek bergetar, merasakan hal yang tidak enak di telingannya. Entah kenapa padahal baru tadi pagi dia korek telinga, tapi kok sepertinya telinganya penuh kotoran lagi?

Lama mendengarkan, tuh cewek, seperti manusia normal lainnya, merasa tidak tahan. Dia pun berusaha mengalihkan perhatian dengan bergumam sendiri agar suara sember itu tidak masuk seluruhnya ke dalam telingannya. Tapi gagal… gue lihat tuh cewek masih juga merasa terganggu mendengar suara – mirip babi hutah ketusuk tombak – sang kenek.

Tuh cewek tiba-tiba saja memasukkan tangannya ke dalam tas. Gue pikir dia mau ngeluarin pisau atau belati gitu atau bahkan gergaji buat ngegorok leher tuh kenek biar nggak ngomong lagi, tapi ternyata dia ngeluarin handphone. Hm, kecewa juga gue, padahal gue ngedukung banget kalau dia bener-bener mau nebas leher tuh kenek. Toh tuh cewek juga nggak bakalan dipenjara, paling juga dapat surat teguran dari kelompok pecinta hewan langka.

Tuh kenek tampak semakin antusias pas ngeliat tuh cewek ngeluarin hp.

“Gua belum minta nomor loe,” ucapnya sambil mengibaskan kedua tangannya, “Tapi kalau lo mo nyimpen nomor gua, gak pa-pa,”

‘What!?!?!?’ ludah gue ampir aja menyeruak keluar, untung gue berhasil telen lagi. Pinginnya sih tuh ludah gue buang ke muka itu kenek.

Bibir cewek itu bergerak menyudut ke arah kiri. Kalau diterjemahkan, begini kali maksud dia me-‘nyumbing’-kan bibirnya itu: ‘Kepedean! Siapa juga yang minta nomor lu?! Kalau pun mau, tinggal telfon Taman Safari kan?’
Diambilnya dengan segera headsetnya, lalu di tancapkannya ke telinga. Music player pun dinyalakan dan volume dibesarkan.

Gue mendengar agak samar-samar suara Ahmad Dhani dari balik headset itu. Sepertinya dia sedang mendengarkan lagu milik The Rock yang digawangi oleh Ahmad Dhani, yaitu: ‘Munajat Cinta’

_=_=_

Selama beberapa hari gue nggak ketemu sama bus yang dikenekin oleh bekantan Kalimantan itu lagi, tapi gue masih ketemu beberapa kali (satu bus) sama cewek itu. Sempat suatu ketika, pas dia naik dan ngeliat gue, seperti biasa, duduk di belakang, dia layangkan sebuah senyuman. Sepertinya senyuman itu sebuah pertanda terima kasih karena telah menjadi teman ‘sependeritaan’, walau gue nggak semenderita-rita amat seperti dia. Well, cuma mata gue doang sih yang rusak… beda sama tuh cewek yang nggak cuma matanya yang rusak, tapi keadaan psikisnya pun ikutan rusak.

_=_=_

Dosa apa itu cewek semalam, karena ternyata doa yang selalu dipanjatkan tuh cewek hari Kamis lalu nggak mempan (gue nggak tahu persis dia doa beneran apa enggak, tapi selayaknya manusia normal tentu saja pastinya akan berdoa agar tidak dipertemukan lagi dengan hewan liar lepas).

Gue nggak duduk di deretan bangku panjang di belakang, tapi gue duduk di pasangan bangku bagian kanan belakang, jadi gue masih bisa ngeliat sedikit-sedikit ke belakang menyaksikan bagaimana tuh cewek terperanjat sekali (benar-benar kaget banget ekspresinya) ternyata lagi dan lagi dia salah naik bus.

Gue pikir pasti dia ngapalin bus mana yang biasanya dikenekin sama si ‘nightmare’ dan memang nggak biasanya tuh hewan liar ngenekin bus wisata yang menjelma menjadi Metro Mini (Metro Mini yang ini emang enak banget, isi bangkunya busa bukan besi kayak biasanya.

Tanpa tuh cewek duga, itu kenek liar ternyata berada di dalam. Gue juga tadinya sempet curiga kenapa tuh kenek berdiri di tengah kayak sedang sembunyi, bukannya di pinggir pintu bus sambil nyari-nyari penumpang.

Tuh cewek hampir mau turun lagi, tapi dia lihat di depan ada bangku kosong yang sebelahnya sudah ada yang menempati (bangkunya terletak di sebelah kiri gue). Sebelahnya dah dihuni sama ibu-ibu, jadi tuh kenek liar nggak bakalan bisa duduk deket-deket dia lagi.

Ternyata tuh cewek salah, dengan kondisi seperti itu, tuh kenek malah semakin menjadi-jadi. Dia berlutut menghadap tuh cewek setelah sebelumnya mengambil sebuah gitar yang dia taruh di belakang bangku tuh cewek (deket pintu keluar).

Jreng…

“Satu puisi sebelumnya abang persembahkan buat eneng, pujaaan hati abang.
Tuhan menciptakan wanita dari tulang rusuk pria, bukan dari kepala pria untuk menjadi berada di atas pria, bukan dari kaki pria untuk menjadi berada di bawah pria, tapi dari rusuk pria yang berada dekat dengan lengan pria agar terlindungi, dan dekat dengan hati pria agar dicintai…”

Gue berdecak kagum. Gila keren juga tuh puisinya… Nggak nyangka gue. Salute!

“Ehem… (berdehem)

Ada kelabang makan kedondong,
Abang mau cinta eneng dooong…”

Gubrak! Seketika rasa salut itu hilang.

“Ada kelabang makan kedondong,
Abang padamu doooong…”

Ya ampun! Pantun apaan tuh! Maksa amat seh! Buset dah! Diulang sekali lagi, gue gorok tuh orang!
Sepertinya tuh kenek nyadar kalau pantunnya nggak bagus (jelek banget malah! Jauh lebih jelek ketimbang mukenye!), dia pun melanjutkannya dengan sebuah nyanyian. Sebelumnya, suaranya itu dites dulu.

“Tes… tes…” ucapnya.

“Sebuah lagu kupersembahkan kepada eneng yang abang cintai,”

Dipetiknya gitar. Gayanya cukup meyakinkan.

Tiba-tiba… jreng-jreng-jreng gonjreng tempreng junjreng…
Gue nggak ngerti dah tuh kenek lagi ngapain. Main petik gitar asal aja. Hm, mungkin dia mau nyanyi lagi rock makanya petikannya agar kasar gitu, kayak mukanya.

(tiba-tiba) “Tuhan kirimkanlah aku…”

Gubrak! Gue hampir aja terjatuh. Dasar gila tuh kenek! Apa hubungannya coba genjrengan yang tadi dengan lagu yang dinyanyiin. Asal aja! Tiba-tiba lagu main masuk aja, udah gitu kenapa genjrengan gitarnya rock, tapi lagu pop???

“Kekasih yang baik ati; Yang mencintai aku;
(diulangnya lagi)
Yang mencintai aku…
Yang mencintai aku…
(pas bagian di bawah ini tawa gue bener-bener nggak bisa ditahan)
Ada aaaaaaa…. (sok dicengkokin kayak Rhoma Irama)….

Keselek.

Diulang: Ada aaaaaaaa… (masih dengan cengkok Rhoma Irama wannabe)

Metro Mini berhenti mendadak.

Gubrak! Tuh kenek jatuh… dan semuanya secara serempak tertawa terbahak-bahak. Apalagi gue. Nggak tahan gue ngeliatnya. Kapan lagi coba ngeliat gorilla jatuh.

Dia cepat-cepat bangkit berdiri, lalu disemprotnya kawannya itu yang sedang menyupir.

“Itu ada penumpang! Bukannya dinaikin!” balas sang supir.

Si kenek pun akhirnya mempersilahkan sang penumpang untuk masuk sambil mencak-mencak ga jelas. Tangan kanannya sibuk mengusap-usap kening sebelah kanannya. Sepertinya jatuhnya keras banget. Gue seneng banget ngeliatnya. Apalagi tuh cewek.

Setelah tuh penumpang duduk dengan tenangnya, si kenek melanjutkan nyanyiannya…

“Tuhan kirimkanlah aku; kekasih yang baik hati; yang mencintai aku: ada apanya???”

Gue masih juga ketawa-ketiwi ngeliat tuh kenek dengan lirik, intonasi dan nada yang salah serta genjrengan gitar yang asal-asalan. Tuh kenek masih juga dengan pedenya menyanyi dan mengulang reffrein itu dari awal.

Tapi… lama-lama ngedengerin, bosan juga. Selain suaranya yang lebih nggak enakin dari mukanya, lagunya pun itu-itu aja yang dinyanyikan. Mending kalau dinyanyiinnya secara lengkap, ini cuma reffrein, udah gitu lirik, melodi, iramanya banyak salahnya lagi. Beuh, bikin telinga ini pengang dengernya.

Tuh cewek ngerasa panas, eh dia malah semakin antusias.

Akhirnya permintaan doa penumpang satu Metro Mini pun terkabul, tuh kenek menghentikan nyanyiannya begitu bus dah sampai di Stasiun Tebet. Semuanya buru-buru turun sebelum gendang telinga mereka pecah. Di saat semua orang pada rebutan mau turun (terutama si ibu hamil, kelihatannya dia nggak mau lama-lama di dalam, takut berpengaruh ke cabang bayi),

Si kenek berusaha mencari cewek itu di antara kerumunan orang, tapi sayang ternyata tuh cewek dah lebih dulu turun. Dilihatnya, cewek itu sedang menyebrang jalan, ia pun segera turun dan menyusul tuh cewek. Gue tadinya sedang terburu-buru buat ngejar waktu (nggak mau lagi dah gue telat datang kelas Calculus, dah berkali-kali telat menyebabkan otak ini semakin terkorosi dan akhirnya berkarat… sekarang ditanya 2 + 2 aja loadingnya lamaaa), tapi akhirnya gue memilih untuk menyempatkan diri menyaksikan aksi heroik tuh kenek yang main nyebrang aja tanpa lihat kiri-kanan dulu.

“Neng! Eneng!” teriak sang kenek sembari berlari mengejar si eneng.

Sang eneng kontan kaget mendengar suara itu. Ia lihat ke belakang dan benar saja, kenek gila itu sedang mengejarnya. Ia pun semakin mempercepat larinya. Wajahnya tampak sangat ketakutan. Penuh peluh keringat dingin.

Gue tentu saja tidak tinggal diam. Bukan… gue bukan mau nolong itu cewek, tapi gue mau nonton terus gimana kelanjutannya.

Tuh cewek lari dengan sekuat tenaga berusaha menghindar dari kejaran sang kenek. Dilihatnya pintu palang kereta api dalam keadaan membentang, itu artinya kereta akan lewat sebentar lagi. Ia pun dengan jelas juga mendengar deru mesin kereta api yang semakin lama semakin nyaring bunyinya.

Tanpa pikir panjang lagi, walau sudah mendengar deru kereta lewat, tuh cewek main nyebrang saja. Lebih baik mati ketabrak kereta, daripada ketangkap dia, gitu kali pikirnya.

Sang kenek hendak ingin menyebrang, tapi kereta sudah melintas. Ia pun terpaksa harus menunggu sampai kereta selesai lewat. Dan saat tuh kereta dah melintas jauh, si kenek sudah tidak mendapati tuh cewek lagi. Dengan perasaan sesal dan penuh kesedihan, ia pun balik ke tempat semula. Sesampainya disana, dia tidak mendapati busnya juga. Ternyata itu bus dah melaju duluan, ninggalin sang kenek menuju Kampung Melayu. Gue bener-bener kesian ngeliat tuh kenek. Si cewek hilang, bus-nya malah dah pulang…

Dengan langkah lirih, dia berjalan terseok menuju arah Terminal Kampung Melayu. Melihatnya begitu, gue jadi kasian juga. Gue sangat menaruh rasa simpatik pada itu kenek. Demi tuh cewek, dia sampe lupain tugas, ninggalin tuh bus gitu aja bikin si supir bus gondok. Demi cinta, dia tadi nyanyi-nyanyi kayak orang kejang sampai nyaris hampir terjadi amukan massa. Bahkan, dia juga tidak memperdulikan rasa sakit saat ia terjatuh demi tuh cewek.
Saat gue sedang kalut-kalutnya, sedang simpatik-simpatiknya, tiba-tiba saja di tengah jalan dia berteriak begitu semangat dengan mulut yang dibuka lebar, menampakkan sarang laba-laba yang ada di dalamnya alias jigong dengan mata berkobar-kobar. Gue pun menarik kembali rasa simpatik yang sempat gue beri untuknya.
Ibu-ibu di seberang jalan bilang aneh. Yang lain bilang stress. Gue bilang…

GILA!!!

*The End*



Oleh : Ir. David

11 komentar:

  1. hahaha sinis baangeeettt :)

    BalasHapus
  2. Semoga Sukses Segala Kinerjanya

    Terus Berkarya
    ----------------->
    Salam Sastra

    Kumpulan Puisi Acep Zamzam Noor, Artikel Budaya, Artikel Sastra, Artikel Sosial,

    Artikel Seni, Lukisan Acep Zamzam Noor dapat di update pada Blog

    http://acepzamzamnoor.blogspot.com

    Selamat Berapresiasi
    ----------------------------

    Salam musik Indonesia

    band ternama, directory pop, lirik pop, lagu pop, pop lyric, free pop lyric, lirik

    pop gratis, kumpulan lirik pop, lirik pop melayu, tembang pop lengkap ada di

    http://popindonesia.co.cc

    Selamat Bersenandung Ria
    ------------------------------

    Salam Dangdut

    goyang dangdut, directory dangdut, lirik dangdut, jago dangdut, dangdut lyric, free

    dangdut lyric, lirik dangdut koplo, direktori lirik dangdut, hot dangdut lengkap

    bisa dikunjungi di http://goyangdangdut.co.cc

    Salam Dangdut
    ---------------------

    Salam Karya

    Kumpulan puisi, Kumpulan Cerpen, Artikel Bebas, Gita Lirik, Otodidak Computer

    silakan kunjungi di http://kobongsastracipasung.blogspot.com

    Selamat Berapresiasi
    ------------------------

    Terima Kasih

    BalasHapus
  3. huaaahhhh... keren cerpennya bro... seneng bisa senyum ndiri bacanya... fresh.

    BalasHapus
  4. keren deh. update dong....

    BalasHapus
  5. jiah belum update juga. bawain kue keranjang aja deh.

    BalasHapus
  6. nice
    mantab
    salam dalam kehangatannya aku

    BalasHapus
  7. Cerpennya bagus-bagus.. salam kenal ya..

    BalasHapus
  8. LANJUTKAN . .CERPENNYA...
    BAGUS...

    BalasHapus
  9. lucunyaaa... Hahhah..
    Lucu sekaliiii..

    BalasHapus

Kamu bisa memberikan masukan, kritik dan saran untuk entry cerpen ini. Kata-kata kalian sangat membantu. Terima Kasih...